Masa susah bersama, masa senang ditinggalkan

Share

oleh Rafi Awang Kechik

MASA susah mereka bersama..menangis bersama-sama..bersalawat bersama-sama, berpimpin tangan, berpeluk hiba bersaksikan jutaan rakyat, memetrai janji dan bersumpah setia.

Lagu Teman Sejati didendangkan oleh ribuan yang hadir. Tercipta juga lagu Muafakat Nasional utk bakar semangat.Tapi akhirnya apa ada pada lagu?

Itu semua kenangan. Sejarah yg bakal dikenang oleh anak cucu dan generasi akan datang. Kita tidak perlu merintih dan meratap hiba.

Kita tidak mampu menjanjikan emas tempawan.Tidak mampu menjanjikan jawatan dan kemewahan. Tidak mampu menghamparkan permaidani merah serta perarakan bunga manggar.

Mereka sudah lama gilakan jawatan dan kedudukan. Mereka sudah lama mengejar wang dan kemewahan. Abah PN mampu janjikan semua itu. Kita tidak mampu.

Keikhlasan dalam perjuangan yang kita harapkan, tinggal sekadar harapan. Kesetiaan yang kita impikan demi mempertahankan segala sumpah dan janji, umpama menanam tebu ditepi bibir.

Kita doakan PAS bahagia dengan teman barunya.

Apa diharap padi seberang
entah berderai entahkan tidak
apa diharap hatinya orang
entahkan setia entahkan tidak.

Kejahatan yang disusun rapi, akhirnya membunuh kebaikan yang bertaburan.

Pas lebih berminat bersama Muhyiddin, Umno perlu sedar

Leave a Reply