Ekzos motosikal, sekuat mana ianya dibenarkan oleh undang-undang?

Sebaran :

Mendengar raungan ekzos motosikal Mat Rempit di jalanan, ramai rakyat Malaysia berharap pihak berwajib melakukan sesuatu.

Jabatan Siasatan dan Penguatkuasaan Trafik Bukit Aman telah mengumumkan bahawa pihaknya akan bekerjasama dengan Jabatan Pengangkutan Jalan dan Jabatan Alam Sekitar untuk menagani isu ekzos motosikal yang diubah suai.

Sebilangan besar penunggang motosikal membantah tindakan itu, dengan beberapa berpendapat bahawa operasi itu tidak tepat pada waktunya kerana ramai masih dalam kesukaran susulan pandemik Covid-19.

JD Lovrenciar, seorang penggemar motosikal dan warga yang bimbang dengan isu itu, menghubungi Malaysiakini dan menimbulkan persoalan mudah – berapa kuat bunyi ekzos yang dibenarkan?

Operasi polis yang mensasarkan kesalahan berkaitan bunyi ekzos motosikal menimbulkan kekeliruan apabila penunggang dari kalangan motosikal ‘kapchai’ hingga motosikal kembara tidak pasti garis panduan sebenar kekuatan bunyi sesuatu ekzos.

Akta Pengangkutan Jalan 1987 menyatakan bahawa “setiap individu yang mengubah ekzos melakukan kesalahan dan boleh dikenakan denda RM2,000 atau penjara enam bulan”, tetapi tidak ada batasan khusus yang disebutkan.

“Apakah kita di sini untuk mendidik, memberi kesadaran dan kepatuhan atau kita di sini untuk menghukum dengan hukuman berat?” tanya Lovrenciar yang mempersoalkan alasan di sebalik tindakan keras itu.

Aksi ‘Gila’ penunggang basikal berkayuh di belakang lori ‘menyeramkan’ netizen [ VIDEO ]

Dia yakin perkara ini dapat diselesaikan dengan mudah jika penunggang ada jalan untuk mendapatkan sijil dan menguji motosikal mereka bagi memeriksa apakah ia berada dalam had undang-undang yang dibenarkan.

Lovrenciar juga menekankan bahawa jika kesalahan serius dalam usaha ini, akses kepada pengubahsuaian motosikal juga harus disekat.

“Sekiranya salah menjual alat ganti (untuk tujuan ubah suai) ini, adalah salah untuk mengizinkan pengimportan alat ganti ini juga. Sekiranya salah mengimport alat-alat ini, mengapa kutip duti?” soalnya.

Lovrenciar berharap agar kerajaan memberi perhatian kepada isu yang dihadapi komuniti bermotosikal. Dia menyorot bahawa sebilangan besar rakyat Malaysia menggunakan motosikal sebagai kenderaan harian dan untuk mencari nafkah.

Rakyat Malaysia malah menganggap penunggang motosikal sebagai wira ketika perintah kawalan pergerakan (PKP) berkuat kuasa apabila mereka membantu menghantar makanan kepada berjuta-juta orang di rumah.

Selagi rakyat Malaysia perlu membuat sesuatu perjalanan dari titik A ke titik B, penunggang motosikal akan sentiasa berkongsi jalan dengan kita. Justeru adalah wajar kebimbangan mereka diberikan perhatian.

Pengguna ekzos bising disaman, penjual buat duit


Sebaran :

One thought on “Ekzos motosikal, sekuat mana ianya dibenarkan oleh undang-undang?

  • Macam2 alasan nak mewajarkan tabiat yang tak berfaedah ini. Bila beli motor baru, tak perlulah tukar ekzos, Buat apa nak tukar kalau tak rosak? Jadi setakat itulah sahaja yang dibenarkan oleh undang2, tak kan tak faham? Pihak polis dan JPJ teruskan usaha merampas dan menyaman motor ekzos bising, jangan teragak2 atau mudah berasa kasihan.

    Reply

Leave a Reply