Rafidah bangkit bela Tommy Thomas, bidas pengkritik



Sebaran :

Memiliki pandangan yang berbeza daripada yang digambarkan dalam buku memoir yang diterbitkan bukan alasan untuk mengharamkan buku itu, kata bekas menteri Rafidah Aziz.

Membidas pihak yang menggesa agar buku memoir bekas peguam negara Tommy Thomas diharamkan, Rafidah berkata sikap tidak bertoleransi kerana tidak bersetuju dengan pandangan berbeza merupakan sesuatu yang membimbangkan di Malaysia.

“Penting untuk diingat, bahawa setiap orang yang menulis memoir peribadinya, tidak boleh dipaksa untuk melihat sesuatu dari sudut pandang pembaca, penganalisis, atau pengulas.



“Seseorang tidak seharusnya menghukum penulis hanya kerana tidak menyukai mesej itu kerana berbeza dengan pandangan atau persepsi mereka,” katanya, sambil menyorot sesuatu kejadian akan sentiasa mengundang pelbagai persepktif.

Dikenali sebagai pemimpin lantang, Rafidah mengatakan dia mungkin tidak bersetuju dengan Thomas mengenai perkara-perkara tertentu.

“Tetapi itu tidak memberikan sesiapa pun hak untuk mengharamkan buku itu.



“Ini adalah trend yang membimbangkan, ketika tidak ada ruang untuk perbezaan pendapat, dan kepelbagaian pandangan,” katanya dalam catatan di Facebook hari ini.

“Tetapi pada masa sama, tidak ada yang mengambil tindakan terhadap beberapa kesalahan, dan salah tafsiran fakta oleh beberapa orang. Walaupun ia telah menjadi tular di media sosial,” tambah Rafidah.

Sejak diterbitkan bulan lalu, memoir Thomas yang berjudul My Story: Justice in the Wilderness, mengundang sejumlah laporan polis, ancaman tindakan undang-undang dan siasatan Kementerian Dalam Negeri yang boleh membawa kepada pengharaman buku itu.



Salinan fizikal buku itu yang diedarkan oleh penerbit bebas Gerakbudaya habis terjual dalam beberapa hari selepas penerbitannya.

Sebagian besar reaksi, bagaimanapun, didasarkan pada versi digital yang dibocorkan dalam talian yang telah banyak dikongsi, selain dari laporan berita berdasarkan kandungannya.

“Tidakkah orang yang mempersoal tentang autobiografi / memoir Tommy, menyedari ada banyak yang bersetuju dengan pemerhatian Tommy mengenai apa yang dia tahu?



“Atau adakah kita hanya ingin mempunyai memoir yang menghiasi sesuatu, mempermanis perkara yang pahit, menafikan yang jelas, dan hanya mengambil jalan selamat?” katanya.

“Peristiwa bersejarah tidak dapat disangkal lagi. Setiap daripada kita pasti akan mempunyai tafsiran kita sendiri untuk setiap peristiwa, terutama dari perspektif politik.

“Tetapi itu bukan kesalahan,” kata Rafidah.



Rafidah yang sedang menyiapkan memoirnya sendiri mengingatkan agar pembaca tidak hanya mengharapkan pandangan baik-baik mengenai peristiwa atau individu yang akan disebutkan.

“Tidak ada yang dibenarkan memberi panduan kepada saya ketika saya menulis memiar saya. Saya tahu apa yang berlaku, apa yang dikatakan, dan terpulang kepada saya untuk menyebut nama atau tidak.

“Itu terpulang kepada saya. Tidak ada political correctness dalam meletakkan pen ke kertas, untuk mengaitkan memoir seseorang,” katanya.



Thomas, yang bertugas sebagai peguam negara dari bulan Jun 2018 hingga Februari tahun lalu, mencetuskan kontroversi kerana bukunya setebal 500 halaman yang diterbitkan pada 30 Januari didakwa memberi gambaran salah dan menghina Jabatan Peguam Negara.

Di antara pengkritik Thomas yang telah mengajukan tuntutan undang-undang termasuk bekas perdana menteri Najib Razak yang membicarakan bab yang dikhaskan untuk skandal pembunuhan warga negara Altantuya Shaariibuu yang dikaitkan dengannya dan isterinya, Rosmah Mansor.

Pengarah Jabatan Siasatan Jenayah (CID) Bukit Aman, Huzir Mohamed sebelumnya mengatakan bahawa polis telah menerima 134 laporan di seluruh negara mengenai buku itu, sementara peguam Thomas, Sangeet Kaur Deo, mengatakan bahawa anak guamnya berjanji untuk memberi kerjasama penuh dengan semua proses yang sedang berjalan.




Sebaran :


Leave a Reply