Google, Apple buang Palestin dari peta dunia

Share

GAZA, 25 Zulkaedah 1441H, Jumaat – Aplikasi Google dan Apple secara rasmi membuang negara Palestin dari peta dunia mereka dan menggantinya dengan Israel.

Tindakan berkenaan disifatkan sebagai sangat provokatif hingga mencetuskan kemarahan ramai pihak terutama rakyat Palestin serta aktivis media sosial yang menyokong perjuangan negara yang ditindas Zionis itu.

Semenanjung Gaza yang dikepung dan Tebing Barat yang dijajah sebelum ini ada disebut serta ditanda di dalam lakaran peta Google.

Tetapi sejak Selasa lalu, syarikat teknologi multinasional yang berpusat di Amerika Syarikat (AS) itu telah menghapuskan nama Palestin dari semua petanya, hanya menganggap kedua-dua wilayah itu sebagai bahagian Israel.

Langkah Google dan juga Apple dalam menghapus Palestin dari peta dunia mereka mendorong rakyat Palestin dan yang lain untuk menyokong dua tanda pagar #FreePalestine dan #standwithpalestine di Twitter dan media sosial lain untuk menyatakan perbezaan pendapat mereka yang kuat terhadap tindakan provokatif itu.

Kedua-dua tanda pagar itu kini menerima banyak komen dan retweet.

Terdahulu, Presiden AS, Donald Trump memberi Tel Aviv lampu hijau untuk mengilhakkan sebahagian besar Tebing Barat dan Lembah Jordan dalam ‘perjanjian abad ini’ yang diisytiharkan oleh dirinya sendiri yang dilancarkan pada bulan Januari dengan tujuan untuk melegitimasi pendudukan Israel dan menarik kembali peta Timur Tengah.

Perdana Menteri Israel, Benjamin Netanyahu mengumumkan, beliau akan memulakan perbincangan di peringkat Kabinet untuk proses ilhak pada 1 Julai, seiring dengan rancangan Trump.

Namun, rancangan pengambilan tanah Netanyahu yang banyak dipromosikan tanpa penjelasan gagal dilancarkan pada tarikh yang ditetapkan, di tengah perbezaan yang semakin meningkat dalam kalangan pemerintah Israel dan berlatarbelakangkan penentangan besar-besaran antarabangsa terhadap percubaan yang sangat provokatif.

Penangguhan itu berlaku setelah Netanyahu gagal mendapatkan lampu hijau untuk tindakan itu, baik dari rakan sekutu utamanya Benny Gantz, yang telah menolak untuk menyokong rancangan Netanyahu dan AS.

Perdana Menteri Israel yang secara terbuka telah menyuarakan sokongan penuh terhadap rancangan Trump, juga mengatakan bahawa beliau akan meneruskan perbincangan dengan Washington mengenai rancangan itu ‘dalam beberapa hari mendatang.

Para pakar mengatakan ada bukti yang muncul bahawa peta jalan yang diinginkan oleh Netanyahu untuk mengilhak lebih banyak wilayah Palestin bertentangan dengan rancangan yang dinyatakan oleh Trump.

Pergerakan ilhak Israel secara sepihak telah menghadapi penentangan sebulat suara dari masyarakat antarabangsa, termasuk Kesatuan Eropah (EU).

Rancangan Trump lebih menunduk pada tuntutan Israel sambil mewujudkan sebuah negara Palestin dengan kawalan terhad atas keamanan dan sempadannya sendiri, menjadikan Baitulmaqdis yang dijajah sebagai ‘ibu kota’ Israel dan membiarkan rejim mengilhakkan permukiman di Tebing Barat dan Lembah Jordan.

Menurut rancangan perdamaian yang disebut, negara Palestin pada masa depan akan terdiri daripda tanah yang terpisah-pisah antara satu sama lain dan hanya dihubungkan bersama melalui jambatan dan terowong. – Agensi

Leave a Reply