Bangga mengharap pujian mengundang Dosa Berantai.

oleh Kang Nasir

Dari klip yang ditular menjadi tatapan lebih 65ribu orang lebih 34ribu kongsian dan lebih 17ribu respond sehingga jam 3pm sebelum status itu dilupuskan. Ramai yang tidak menyedari terjebak dengan dosa membunuh iaitu #FITNAH.

Walaupun ada yang mempersoalkan kewajaran tindakan itu. Namun lebih ramai yang tampil membuktikan ibu dan bapa mempertaruhkan nyawa anak kerana konon dizalimi ketua kampong yang tak pedulikan nasib mereka. Walhal JKR sudah merancang selepas musim tengkujuh atau pada 8hb Jan 2018 projek jambatan akan dimulakan.

Jangan ambil mudah dengan dosa apatah lagi FITNAH. Marilah kita sama-sama hindari dosa walau sekecil-kecil dosa.

• Sebelum terjebak #DosaBerantai.
Sebelum bangga melakukan dosa. Allah sudah beri garis panduan . Dengan bermula dari perasaan bangga mengharap pujian, lalu terjebak dengan dosa fitnah yang berantai kesudahanya bangga dengan dosa jariah. Usahkan fitnah? Sedangkan ujub bangga diri itu perkara yang dilarang kerana dalam #TASAWUF perbuatan itu menjurus kearah kerosakan hati sebagaimana pesan Rasulullah saw.

Rasulullah saw bersabda :
عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ عَنْ رَسُوْلِ اللهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ إِنَّ الْعَبْدَ إِذَا أَخْطَأَ خَطِيْئَةً نُكِتَتْ فِي قَلْبِهِ نُكْتَةٌ سَوْدَاءُ فَإِذَا هُوَ نَزَعَ وَاسْتَغْفَرَ وَتَابَ سُقِلَ قَلْبُهُ وَإْنَ عَادَ زِيْدَ فِيْهَا حَتَّى تَعْلُوْ قَلْبَهُ
“Sesungguhnya seorang hamba jika melakukan perbuatan dosa maka akan tertitik dalam hatinya noda hitam jika ia menghilangkannya dan memohon ampun, dan di ampuni, maka hatinya itu dibersihkan. Jika ia melakukan kelasahan lagi, maka bintik hitam itu akan ditambah sehingga bisa menutupi hatinya.”
[HR. Ibnu Mâjah, Tirmidzi]

• Menghindari diri dari melakukan dosa walau sekecil-kecil dosa.
Orang yang beriman takut melakukan walau sekecil-kecil dosa. Kerana dosa-dosa kecil yang dilakukan berulang-ulang akan jadi dosa besar inikan pula sehingga terjebak dengan dosa fitnah dan DosaBerantai.

Anas bin Malik radhiyallahu ‘anhu mengatakan,

إِنَّكُمْ لَتَعْمَلُونَ أَعْمَالاً هِىَ أَدَقُّ فِى أَعْيُنِكُمْ مِنَ الشَّعَرِ ، إِنْ كُنَّا نَعُدُّهَا عَلَى عَهْدِ النَّبِىِّ – صلى الله عليه وسلم – الْمُوبِقَاتِ

“Sesungguhnya kalian mengerjakan amalan (dosa) di hadapan mata kalian tipis seperti rambut, namun kami (para sahabat) yang hidup di masa Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam menganggap dosa semacam itu seperti dosa besar.”
(Diriwayatkan oleh Al Bukhari dalam kitab Shahihnya no. 6492.)

• Bangga diri riak sombong hasad amarah dan dendam dibangkitkan oleh syaitan.
Dosa dan pahala itu bermula dari NIAT DIHATI. Jika hati kita telus suci inginkan kebaikan Malaikat memberi ilham kearah kebaikan itu. Dan sebaliknya pula. Bila dihati tersimpan perasaan ujub bangga diri riak sombong hasad amarah dan dendam dan lain-lain amalan keji sifat MAZMUMAH syaitan membantu menjerumuskan diri kearah kejahatan dan menzalimi diri.

Rasulullah s.a.w bersabda: “Sesungguhnya syaitan ada baginya bisikan ke hati anak Adam, dan Malaikat juga ada bisikannya; ada pun bisikan syaitan itu ialah galakannya supaya seseorang melakukan kejahatan dan mendustakan kebenaran, dan bisikan Malaikat pula ialah galakannya supaya seseorang mengamalkan kebaikan dan meyakini kebenaranya; oleh itu sesiapa yang terasa bisikan yang baik, maka hendaklah ia mengetahui bahawa perkara itu dari Allah, serta hendaklah ia bersyukur kepada Allah, dan sesiapa yang terasa bisikan yang satu lagi maka hendaklah ia meminta perlindungan Allah dari angkara syaitan.”
( HR Ibn Mas’ud r.a )

Oleh itu. Ada baiknya jangan pandang remeh bangga dengan status yang dikongsikan jika sekadar bangga mahu meletakan diri dalam kehinaan disisi Allah. Sebab itulah saya menyeru hindari fitnah hasutan pembangkang. Mereka persis seperti iblis yang menghasut mengajak kalian ikut sama seperti syaitan yang kelak jadi bahan bakar api neraka.
Na’uzubillah.

“Sesungguhnya Syaitan adalah musuh bagi kamu, maka jadikanlah dia musuh (yang mesti dijauhi tipu dayanya); sebenarnya dia hanyalah mengajak golongannya supaya menjadi dari penduduk neraka.”
( Faatir : ayat 6 )

Anggap saja dosa fitnah itu NAJIS.
Cuba lihat berapa ramai yang gemar dan kongsi najis itu?

One thought on “Bangga mengharap pujian mengundang Dosa Berantai.

  • January 3, 2018 at 6:32 PM
    Permalink

    nasib baik viral video bapa sial gila itu cepat ‘dijelaskan’ oleh orang UMNO dari terus dijadikan polemik & kecaman oleh rakyat jahil berkiblatkan pembangkang yang bertuhankan fitnah untuk mencipta kebencian kepada kerajaan

    aku percaya kalau anaknya itu terjatuh ke dalam sungai yang deras itu video yang viral(bapa sial mengajar anak menyeberang jembatan yang rosak & jelas merbahaya) itu tidak akan wujud…mungkin akan wujud viral video yang dibuat oleh orang lain merakamkan si bapa sedang menangis & menyesal…lagi bagus kalau si ibunya pula mengalami histeria bagaikan orang gila terjerit-jerit selepas suami & anaknya jatuh dihanyutkan air sungai yang deras itu

    Reply

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.