Jambatan Bengkok: Lapuk Yg Berkelapuk, Macam Mahathir Juga

Share


mahathir-jambatan-bengkok

DIA merapu lagi, itu reaksi pertama penulis membaca posting terbaru Mahathir di blognya – yang masih tidak disekat kerajaan Malaysia disebalik dakwaan Datuk Seri Najib Tun Razak tidak demokratik dan menyekat kebebasan bersuara.

Ibarat ketua jabatan yang menilai anak buahnya, Mahathir ini terlupa bahawa Najib bukan lagi orang bawahannya, Najib adalah Perdana Menterinya.  Prestasi Najib tidak diukur oleh satu indvidu tapi proses demokrasi mengikut perlembagaan.  Pengundi yang akan menentukan untung rugi berPerdana Menterikan Najib, bukan Mahathir atau culai-culainya seramai 47 orang (jual nama 58 orang) yang menandatangani deklarasi Mahathir-Kit Siang.

Begitup banyak yang disebut dalam posting terbaru itu, satu saja yang penulis minat nak ulas.  Yang lain tu sama ada telah berapa kali dijawab atau tidak relevan untuk dijawab.  Contoh soal Petro Saudi ada perjanjian minyak di Turkeministan dan sebagainya, apa kena mengena dengan kita?

Satu yang dimaksudkan itu adalah mengenai jambatan bengkok – isu ini sebenarnya takdak beza pun dengan semua yang ditulis Mahathir, lapuk, berkarat dan dah dijawab, tapi sebab isu ini dah lama dan orang kita ni mudah lupa, maka eloklah penulis segarkan semula.

Kenapa Mahathir masih main isu Jambatan Bengkok ini lagi?  Ia adalah kerana isu ini dulu antara faktor terpenting yang membawa kepada kejatuhan Tun Abdullah Hj Ahmad Badawi sebagai Perdana Menteri berikutan Mahathir berjaya menanamkan persepsi di kalangan rakyat bahawa Paklah tidak patriotik dan tunduk kepada Singapura dengan tidak meneruskan pembinaannya.

Sekarang nak guna modal sama pada Najib?  Silap besarlah dia.

Bukan cerita baru, orang Johor (dari segala peringkat) sendiri pun tak mahu jambatan bengkok ini, ia tidak ada nilai komersial dan manfaat langsung kepada orang yang menggunakannya, sebab masalahnya bukan jambatan bengkok atau lurus tapi kesesakan di Tambak Johor dan kalau reka bentuk jambatan itu tidak mengubah kesesakan ini menjadi lebih baik – nak bina buat apa?

2 pilihanraya umum dah sejak projek itu dibatalkan, dan BN masih memerintah Johor, itu saja bukti rakyat Johor bersetuju jambatan itu tidak dibuat, nak jelas dan demokratik macam mana lagi?

Tapi ini seronok dengan orang lama – dalam kes Mahathir, dia bercakap/menulis ketika emosi sedang menguasai diri.  Kalau dia rasa formula itu pernah berjaya pada satu ketika, ia akan sentiasa berjaya sampai bila-bila.  Yang Mahathir lupa, zaman berubah, masa berubah, keadaan dan keperluan tidak lagi sama seperti dulu.

Najib tidak berhutang jambatan bengkok dengan Mahathir, sama seperti beliau tidak berhutang untuk menjadikan anak Mahathir sebagai Perdana Menteri – tolonglah faham.


7 thoughts on “Jambatan Bengkok: Lapuk Yg Berkelapuk, Macam Mahathir Juga

  • March 14, 2016 at 8:27 pm
    Permalink

    Jadi benarlah kata DSN dulu bhw antara yg tun mahu dsn teruskan adalah jambatan bengkok di jb.. apa sinonimnya sgt jambatan tu dgn tun ye? Mcm nostalgia sgt gitu bunyinya sampai la ni dia lum leh lupakan… rakyat mungkin tak tahu tp Allah swt pasti tahu apa yg tersirat disebalik cerita jembatan itu.

    Reply
  • March 14, 2016 at 8:32 pm
    Permalink

    Kalau x tahu baik kita diam..itu yang lebih baik. Akhir zaman fitnah banyak mcm dah jdi makanan.

    Reply
  • March 15, 2016 at 3:50 am
    Permalink

    kater demokrasi, suka hati orang lah nak kata apa

    fitnah akhir zaman itu memang banyak pun ‘habaq hang’ sudah telan, kan kan kan?

    sebab ada kroni marah sampai membuat madey rasa bersalah kerana madey pernah berjanji nak beri kontrak bina jambatan bengkok itu pada kroni ini tapi tidak diendahkan oleh Pak Lah & Najib…kalau bukan sebab ini madey tidak akan terus mengungkit fasal jambatan bengkok

    ada orang PKR beritahu aku semasa majlis tandatangan ‘deklarasi mahakitsiang’ hari itu, dia terdengar kit siang berkata pada madey macam ni:

    kit siang: lu buat kempen suluh olang cina jangan mengundi BN pada PRU14, nanti DAP sulah menang itu jambatan bengkok kita kasi tukar bikin itu tunnel

    madey: (ketawa sampai terkentut)

    kit siang: haiyaa, manyak busuk!

    Reply
  • March 15, 2016 at 4:09 am
    Permalink

    madey: kita sulah jadi kawan maa, lu talak buleh kata wa punya kentut bau busuk

    kit siang: ok soli soli, sikalang wa tukar kata bau wangi

    madey: itu macam lah kawan, sikalang lu punya kentut pun bau wangi

    kit siang: tenkui tenkui…ok tun, you standbye wa mahu kasi lu cium wa punya montot

    madey: (kembangkan hidung untuk mencium angin kentut keluar dari pantat kit siang)

    moral of the story:

    bila sudah terdesak terpaksa berlakon untuk menjadikan musuh sebagai kawan, kentut musuh yang berak tak basuh pun dikatanya bau wangi

    Reply
  • March 15, 2016 at 12:17 pm
    Permalink

    Ade org marah dan kater fitnah
    Tapi bile sendiri fitnah ok lah plak..
    Siap dgn cerita fiksyen fitnah nyer..
    Ishh
    Cakap kalah mamak kerala…
    Hehehehehhehehe
    Sape makan cili memang rase pedas wooo
    Hahahahahah

    Reply
  • March 15, 2016 at 2:11 pm
    Permalink

    cerita fiksyen mamak kutty madey tentang 1MDB & RM2.6 bilion takde pun musibat seperti ‘gengrembau’ minta tunjuk bukti…takde pun musibat seperti ‘gengrembau’ kata ianya fitnah…kalau nak jilat buah mamak kutty madey & jadi si bangsat yang hipokrit(double standard), berpada-padalah…kalau tidak berpada-pada haram betul orang tengok ‘gengrembau’ persis pelacur ketandusan 100% maruah

    Reply
  • March 15, 2016 at 3:09 pm
    Permalink

    Hehehehehhehehehe
    Pedas betul cili tu..
    Hehehehehehehe

    Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *