Pak Amin Dan Cerita Telaga

Share


PAK Amin ada telaga.  Dari satu dah bertambah dua, cuma telaga yang baru diambil dari orang yang sudah tidak mahukan telaga itu lagi.  Ibarat jandalah, tapi ini cerita telaga.

Satu telaga Pak Amin, tujuh kaki dalam, satu lagi telaga tak berapa dalam, dua kaki saja khabarnya.  Dengan telaga-telaga ini cukuplah untuk bekalan air Pak Amin dan juga ‘membuang air’ oleh Pak Amin juga.

Tapi tak tahu kenapa, 2 telaga yang ada tidak cukup untuk bekalan air dan paling penting  ‘membuang air’ Pak Amin.  Puncanya, setelah Pak Amin ternampak telaga baru, tapi telaga itu orang yang punya, belum dilepaskan hak milik lagi.

Pak Amin cukup berminat dengan telaga baru itu.  Bentuknya macam telaga lain juga tapi dalamnya tu, dalamnya tu mungkin lebih sikit dari telaga-telaga yang Pak Amin ada.  Gamaknyalah, sebab Pak Amin nampak dari jauh saja, nak mencuba lihat ke dalam, takut tuan punya telaga marah.

Tapi Pak Amin tidak putus harapan, dia masih pasang impian untuk lihat telaga dalam mana sebelum buat keputusan membelinya atau merampas dari tuannya kalau perlu.  Kebetulan Pak Amin dapat tahu, telaga itu selalu beri masalah pada tuannya, kadang-kadang ada air, kadang-kadang sengaja dikeringkan – protes.

Pak Amin tahu, kalau dia dapat telaga itu, dia akan pastikan airnya penuh sentiasa, itu azam Pak Amin.

Dipendekkan cerita, pada satu hari Pak Amin mendapat peluang.  Tuan punya telaga tidak kelihatan dimana-mana, mungkin ada urusan perniagaan atau ‘pungut’ buah di dusun.  Pak Amin tidak lengah untuk ambil peluang, pukul 3 pagi adalah masa yang sesuai untuk Pak Amin menjengah telaga baru, walaupun masih milik orang.

Malang untuk Pak Amin, sedang leka mengukur kedalaman telaga, tiba-tiba tuan punya telaga datang bawak kawan-kawan.  Tidak cukup dengan kawan, ada juga pihak jabatan kerajaan sebab kata tuan telaga, Pak Amin ceroboh telaganya, seterusnya langgar undang-undang.

Pak Amin pulak tak sempat nak capai yang lain melainkan tuala, itu pun ambil masa setengah jam untuk Pak Amin keluar dari telaga,

Terkebil-kebil Pak Amin bila ditangkap sedang mengukur dalam telaga orang punya.  Mana Pak Amin nak letak muka, orang sudah nampak Pak Amin bukan macam orang Melayu tapi orang Arab sebab dia tidak bahasa dirinya SAYA tapi ANA, KAMU tapi ENTE.  Kejadian macam ini sudah tentukan malukan dirinya seolah-olah kebulur telaga, dah ada 2 pun masih nakkan orang punya.

Satu kampung mengutuk Pak Amin kerana ceroboh telaga orang.  Pak Amin, Pak Amin.  Tapi Pak Amin masih tenang, dia cakap, tak apa ceroboh telaga orang, bukan ceroboh telaga jantan macam Pak Penghulu buat.

Pulak dah!!!!!!!!

p/s cerita ini tidak ada kena mengena dengan yang hidup atau pun yang telah meninggal dunia



5 thoughts on “Pak Amin Dan Cerita Telaga

  • February 26, 2012 at 10:19 pm
    Permalink

    hidup anwar!hidup anwar!hidup anwar!inilah jawapan bagimu!

    Reply
  • February 26, 2012 at 11:33 pm
    Permalink

    he..he.. hikayat ceritera ni pedas.. makan dalam hingga menusuk kalbu bagi sesapa yg berkenaan.

    Reply
  • February 27, 2012 at 4:21 pm
    Permalink

    Pak Amin tau telaga tu dah gersang dan merekah-rekah akobat kemarau untuk disirami hujan sedangkan hos dia pulak panjang & keghaih kematu dan ayaq nya selalu selalu melimpah keluaq. Dari bazir kan begitu saja kan lebih baik Pak Amin huluq hos ke dalam telaga supaya penuh memanjang…!!!

    Reply
  • February 28, 2012 at 11:56 am
    Permalink

    jgn stim plak puak fuckatan bila dgr citer telaga??

    Reply
  • February 28, 2012 at 3:05 pm
    Permalink

    Awas!!! telaga berpagar….

    Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *