Latheefa Koya cuba politikkan kematian Arwah Noramfaizul..

Share


Disaat semua pihak bersimpati pada kematian jurugambar BernamaTV, Allahyarham Noramfaizul Mohd Nor, muncul kenyataan tanpa diundang dari pemimpin PKR yang cuba mempolitikkan kematian arwah.

Ahli Majlis Pimpinan Pusat PKR, Latheefa Koya didalam Twitternya telah menyifatkan kematian Arwah Noramfaizul sebagai satu hipokrasi UMNO. Pemimpin PKR ini tanpa segan silu menyalahkan UMNO diatas kematian jurugambar tersebut.

Inilah yang kita katakan sebagai tak berperikemanusiaan dan juga berhati binatang. Kenapa harus dipolitikkan kematian arwah sedangkan banyak lagi isu yang boleh Latheefa Koya ini mainkan untuk mencari mileage politik didalam negara?

Kalau sampai kematian pun jadi modal untuk berpolitik, cuba bayangkan apa lagi perkara diluar imaginasi yang sanggup puak-puak ini mainkan demi survival parti mereka demi untuk menjatuhkan kepimpinan kerajaan?

Baru-baru ini kita semua dikejutkan dengan tindakan Timbalan Presiden PAS Mat Sabu yang cuba mengubah sejarah kemerdekaan negara. Mat Sabu cuba mengangkat komunis yang zalim dan kejam terhadap rakyat sekitar tahun 1940-1980 sebagai pejuang sebenar kemerdekaan.

Kini muncul pula Latheefa Koya yang menuduh misi bantuan kemanusiaan dari Kerajaan Malaysia ke Somalia sebagai satu kaedah hipokrasi sehingga mengorbankan nyawa. Apakah kini puak-puak Pakatan sudah hilang akal didalam mencari modal berpolitik?

Apakah ini saja yang mampu pemimpin-pemimpin utama Pakatan lakukan didalam mencari sokongan rakyat terhadap perjuangan mereka? Inikah kualiti pemimpin yang dikatakan mampu membawa Malaysia menjadi lebih baik seandainya mereka menang di PRU akan datang?

Cuba kita bayangkan, bagaimana perasaan ibu, ayah dan juga keluarga Arwah Noramfaizul apabila mengetahui ada pemimpin Pakatan yang cuba meraih populariti murahan dengan mempolitikkan kematian arwah. Sudah tentu kena cili mulut Latheefa Koya.

Dan jika benar Latheefa Koya benar-benar berani, sanggup tak dia bercakap sendiri di depan keluarga Arwah Noramfaizul sepertimana apa yang dia tulis dalam Twitternya? Kalau setakat berani dalam Twitter dan dikalangan penyokong sendiri, jangan bermimpilah nak jadi pemimpin.

Jika sikap seperti Latheefa Koya dan juga Mat Sabu ini dianggap sebagai terpuji dan bagus untuk melayakkan mereka menjadi pemimpin yang hebat, memang bodohlah puak-puak PAS dan PKR yang siang malam memuja mereka. Memang terbukti bahawa ahli-ahli serta penyokong Pakatan tak tahu untuk memilih pemimpin!!



12 thoughts on “Latheefa Koya cuba politikkan kematian Arwah Noramfaizul..

  • September 4, 2011 at 7:09 am
    Permalink

    Ada sejenis binatang yang suka menyondol apa saja untuk mencari makan. Islam mengharamkan binatang ini kerana merupakan N ajis berat. Manusia pun ada juga yang perangai sama dengan binatang ini. Kerana survival politik, sanggup buat apa saja, cakap apa saja sebab mereka tak ada kerja nak buat dan tak ada modal nak cakap. manusia2 ini tak lain tak bukan ialah pemimpin2 PR yang di kepalai oleh kaki sondol tersohor. Sebab itu kalau bercakap dengan mereka2 ini secara berdepan, kena jarakan sikit sebab mulut mereka ini berbau busuk kerana lahir dari sifat dalaman yang busuk macam binatang yang di haramkan itu.

    Reply
  • September 4, 2011 at 9:55 am
    Permalink

    apa kata soh puak pakatan ni pi somalia…ada berani??? gentel telo dengan bini berani la…
    si koyak ni soh dia pi sana….aku rasa silap haribulan tak jumpa terus kat sana..rupa dengan orang somalia tu dah ada….haramjadah punya si koyak rabak ni..

    Reply
  • September 4, 2011 at 12:38 pm
    Permalink

    Aku dah agak dah sejak dari awal lagi bahawa puak pakatan haramjadah ini akan mempolitik isu kematian Noramfaizul ni. Ini lah hasil didikan yang mereka terima dari guru mereka nuarbrahim al juburi. Anak al koya ini mungkin keturuna benggali dari Banggaldesh atau sama susurgalur dengan nuarbraham dari India yang asalnya beragama……. (?) Mulut capoinya patut dikoyak 3X dan disumbat tahi lembu baru padan muka

    Reply
  • September 4, 2011 at 1:00 pm
    Permalink

    Nak berpolitik pun biar lah cara yang bermaruah ….. bukan putar belit kenyataan orang …..

    Reply
    • September 4, 2011 at 3:34 pm
      Permalink

      si munafik c4 menyuruh org lain guna cara bermaruah..
      Sedangkan diri sendiri…. Kah..kah.. Ketam..ketam,.

      Reply
  • September 4, 2011 at 1:25 pm
    Permalink

    kesian nengok.Mat sabu telah terlepas cakap.masa tu tak ingat atau gila.umno gak di persalahkan.c4 ni memang keluar dari lubang dubur mak dia.pak dia masa buat dia pun ikut lubang dubur.dilah lahir akhlak c4 yg cam ni

    Reply
  • September 4, 2011 at 2:37 pm
    Permalink

    Aslkm, Mamak pun tarak setuju dengan si Latifa punya statement… Arwah volunteer…bukan di paksa… Lu punya statement patut tarik balik dan mintak maaf la Latifa… Please be guide by the facts

    Reply
  • September 4, 2011 at 2:41 pm
    Permalink

    Inilah moral dan rendah akhlah yang terdapat pada setiap pemimpin dan ahlul PKR. Menag langsung tak layak menjadi pemimpin. Cuba ahli keluarga dia yang meninggal, kita buat manipulasi, marah tak mereka?

    Reply
  • September 4, 2011 at 3:10 pm
    Permalink

    anak al-koya – ente tahu tak ramai wartawan yang hendak volunteer buat assingment macan ni. ramai mahu ke perbatasan dan kawasan berbahaya yang lain. bukan nak cari nama tapi nak membuat berita keadaan sebenar. macam somalia kita dengar berita mengenainya. tetapi wartawan kita hendak buat liputan dengan nelihat sendiri apa yang berlaku dan laporakn kepada rakyat supaya boleh menjadi teladan kepada kita semua yang hidup mewah dan sumber makanan yang berlebihan di negara ini. Supaya lebih ramai rakyat insaf dan menyumbang untuk saudara Islam kita di somalia. Apa yang dibuat oleh Allahyarham adalah tugas murni. ana semasa jadi wartawan dulu tidak berpeluang untuk melalukannya. Ana doakan semoga roh Allahyarham dirahmati Allah jua hendaknya. kepada keluarga Allahyarham bersabarlah menerima dugaan Allah ni. Selamat berjuang rakan-rakan wartawan semua. Lateefahkoya sebenarnya tidak faham semangat dan iltizam seorang wartawan. Kebodohan dan kejahilannya terhadap kewartawan jelas. kepala hotaknya ingat nak spin je? wartawan juga pejuang. Jasamu Noramfaizul akan tetap terpahat dalam lipatan sejarah negara. Menitis air mata dan berdiri bulu roma melihat perhormatan yang diberikan oleh DS Najid dan TS Muhyiddin terhadap jenazah Allahyarham. Pemimpin negara tahu perjuangan dan semangat wartawan. Hidup waratwan!!!!!!!!!

    Reply
  • September 4, 2011 at 3:42 pm
    Permalink

    Kita mesti ingat bahawasanya, ajal maut adalah ditangan Allah swt. Cara kita pergi mengadapNya berlainan antara satu sama lain. Sudah ditakdirkan Allahyarham diambil nyawanya cara begitu tragis. Ingatlah apabila tiba masa untuk kita semua pergi mengadapNya ( ini termasuklah sdri. Lateefa maupun C4 ) kita belum tahu lagi cara kita pergi!!! Mungkin pemergian kita nanti lebih sedih dari ini. Sebagai orang yang beriman dan mengaku bahawasanya Islam itu bersaudara seharusnya kita sedekahkan ‘alfatihah’ kepada Allahyarham, semoga Allah swt mengampunkan beliau, menyucikan dirinya dari segala dosa dan mencucuri setinggi-tinggi rahmat ke atas rohnya. Adalah teramat hina sekali apabila kita mengambil peluang/kesempatan untuk melonjakkan diri kita di atas kematian seseorang. Wallahhu’alam.

    Reply
  • September 4, 2011 at 9:55 pm
    Permalink

    skang dok sibuk nk bg loyer free kt keluarga arwah suro saman kerajaan. kimak tol si koya ni.

    Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *